Posts

Bahasa rendah

Ga ada hubungannya sama bahasa2 feodal maupun egaliter2an tapi bahasa rendah adalah bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi secara langsung dengan makhluk rendahan. Siapa makhluk rendahan itu? Mesin!

Waktu manusia mulai maju dengan perangkat teknologinya, hal yang dilakukan adalah mendigitalkan perangkat analognya. Sinyal2 analog diubah menjadi sinyal digital. Sinyal digital sendiri sebenarnya cuma akal2an saklar dimana cuma berlogika 2, hidup apa mati, hitam apa putih, sementara yang abu2 difilter dianggep ngga ada.

Contoh penggunaan logika biner adalah pada barcode, baik ATM, kartu mahasiswa atau kode harga di swalayan. Garis yang tebel berarti 1 yang kurus berarti nol. Sedangkan angka desimal dibawahnya (klo ada) itu untuk memudahkan manusia membacanya. Tapi klo barcode itu disusupi angka desimal sebiji aja ditengah dijamin deh barcode scannernya ngambek.

Sehebat2nya media digital buatan manusia dia akan kembali merujuk pada logika biner, 0 dan 1, nol = mati, satu = hidup, maka untuk memproses sebuah mesin perlu bahasa penguasaan bahasa mesin. Setiap keadaan baik nol dan satu disebut bit. Kemudian setiap kondisi diperlakukan dengan aritmatika logika, prinsip AND, OR dan NOT. Sayang manusia sendiri bakal kerepotan klo harus menghadapi jajaran angka nol dan satu segitu banyaknya, kemudian dibuatlah bahasa assembly, yang merupakan pengkonversian logika biner ke logika hexa.

Dari logika hexa inilah programmer mesin ga harus dituntut ngurutin angka nol satu, satu per satu. Cukup membuat logika hexa dan alur program(flowchart)nya dan biarkan interpreter di IC itu sendiri yang mikirin logika binernya. Bahasa assembly masih bagian bahasa rendah meskipun sering juga disebut firmware atau driver.

Bahasa berikutnya adalah bahasa aras tinggi, yaitu bahasa yang lazim digunakan dalam pemrograman komputer, Java, Javascript, C++, HTML, VB, Delphi, Pascal dsb. Bahasa ini familiar ke manusia, rata2 bahasa aras tinggi menggunakan logika if then else, jika A maka nyala, else mati. Tapi engga ke mesin. mesin meskipun kelihatan pinter sebenernya cuma ngerti logika hidup dan mati. Meskipun bisa juga pemrograman aras tinggi disusupi perintah bahasa assembly biar bisa ngirim task ke port2 output dan input.

Susahnya jaman kuliah, dicekoki berbagai macem bahasa aras tinggi, dari Pascal, Java, HTML, belum ditambah PHP, MySiqil, CSS, Delphi, VB yang akhirnya justru pemahamannya cetek2 semua. Sepotong2 n ga beres, ini juga yang bikin keki waktu nyoba bikin action script buat flash, klo soal logika flowchartnya sih sama aja sama bahasa assembly, cuma kan ga tau medan, maklum bahasa aras tinggi sering diribetkan dengan berbagai attribut semacam variabel, deklarasi, n masing2 bahasa memiliki aturan main sendiri2 meskipun intinya sama saja.

Lha udah tau bahasa aras tinggi rumit kok masih ditandangi wae? haish maklum buat TA, tadinya sih dah pilih hardware saja, otak atik bahasa assembly mah dah selese dari dulu2 tapi nih IC hardwarenya kacau, mentok di IC n rangkaian triggernya. Peraturan kampus klo pake assembly harus ada bentuk alatnya (hardware) sementara klo pake bahasa tinggi kan tinggal modal laptop, cuma software secara hemat saku sih tapi masih ribet juga nih sama aturan mainnya.

Maaf ya tahun baru malah curhat, belum bisa banyak ngempi, ngereply tempat sendiri aja belum sempet2 huft

Hari yang Gerah

Hari ini bener2 ancur, bikin pengen ndamprat orang seharian. Tadi malem (pagi) ngimpi ketemu temen kampus, ah filling dah ga enak

eh lu kok nongol di ngimpi gw sih, wah alamat ga beres ki

baru aja mbatin udah dibangunin bokap, ngasih tau klo ada yang nghubungin hapeku tapi ga masuk2, terang aja orang dari kemaren malem tuh hape tak hibernasi kok, males nanggepin sms2 yang bikin keki. begitu hape dinyalain

Hoplaaa

berjibun sms dari yang maki2 sampai yang isinya mencemaskan nongol deh. Dan emang isi sms itu anjrit tenan

Dab, ciloko ki, aku ngebel kowe ga iso2, bukaken FB ono kasus, pengumuman seko pak Kadar ternyata angkatan 2004 masa studine entek 31 Januari 2011!!

ANJRITTTTTTTTTTTTTTTTTT!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

BAJINGUUUUUUUUUUUUKKKKK!!!!!!!!!!!!

Iso2ne masa studi dipangkas sak geleme dewe, meneh pemberitahuane mepet neh, jancuk tenan!!! langsung ngebel anak2 ternyata dah pada standby di kampus, sementara diriku masih setengah sadar. Langsung deh nyamber perabot segala macem, masuk kamar mandi trus ngegas ke kampus.

Di kampus masih mending anak2 masih nongkrong meskipun udah jadi pesakitan di damprat dosen sejurusan

Piye dab?

Wis saiki gek ndang nemoni kajur, tanda tangan surat DO trus ngadep fakultas!!!

Wah bajingan ki, tenanan dab??

Ora, aku mung ngapusi kok

Jangkrik!!!!!!!!!!!!!

Wis ndang kono ngadep pak masduki

Langsung ngabur ke ruang dosen, ngadep empunya jurusan, tapi ademnya ternyata pengumuman itu cuma akal2an fakultas biar anak2 kelabakan. Ndilalah pak Kajur punya kebijaksanaan buat namengin anak2. Karena emang sebenernya masih ada sisa sampe pertengahan tahun. Tapi yang jelas ini shock terapi buat mahasiswa veteran biar fokus ngerampungin gawean. Huft ya udah akhirnya sekalian konsultasi sama Kajur n difatwakan klo harus ngerampungin Tugas Akhir dulu, skripsi entar belakangan.

Yang penting pengumuman itu emang ga bener, cuma sebagai trigger biar ga terlalu keenakan di dunia luar. Akhirnya aku putuskan buat resign dulu dari gawean n fokus lagi ke kampus, mengurangi kegiatan2 yang masih bisa ditunda kayak ngempi, ngegame, ngalong, nyari duit.

Trimakasih temen2 MP yang dah banyak membantu selama ini, selamat malam, selamat mimpi indah n selamat menjalin kehangatan di MP, I will miss U all

Engga enyak

Beberapa hari cuman jalan2 gatel juga pengen nulis sesuatu, tadinya pengen ngerti cara masang animasi flash di halaman HTML, sowan dulu ke mbah google buat nyari wangsit, begitu dapet wangsit nyoba2 deh ngedit pake PSPad n make file animasi dari hardisk (biar ga lemot ). Yess bisa, trus kepengen deh masang di MP, rencananya sih mo masang game jadul model pacman or mario bros buat iseng2 gak berhadiah, ngulik beberapa website penyedia mainan jadul buat nyari link file flashnya ealah begitu code ditaruh di MP jebul isinya blank putih, coba di klik kanan keluar deh gambar beginian



waduh pait deh, jangan2 MP emang mengharamkan animasi flash juga? perasaan dulu engga deh cuma mengharamkan javascript? nyoba nyari artikel Mpers yang mentutorialkan pemasangan SWF disini nemu di tempat kang taufan. Eh ternyata disitu juga sama ternyata movie udah not loaded lagi hyah bener deh berarti ngembeed SWF dimari emang udah difatwakan haram sama MP, tapi kok klo ngembeed lagu2 masih halal yow???










ada yang tau ga teman???

Masjidil Halal

Cara untuk menyukai pelajaran adalah menyukai gurunya dulu, klo gurunya penak, maka ilmunya lebih mudah dimengerti, klo gurunya ga jelas, gimana kabar murid2nya? begitulah setidaknya cara aku melihat orang belajar baik dalam urusan sekolah formal, masyarakat maupun bidang lain seperti agama. Mo dibilang fisika semudah apapun klo gurunya ga bisa menarik perhatian anak tetep aja bagi anak fisika itu sulit. Seorang anak dibilangin sampe berbusa klo judi itu ga baik tetep pengen berjudi klo bapaknya sendiri pendemen judi. Gimana klo gurunya mudah menimpakan kesalahan pada si anak? menggoblok2kan anak bukan cara yang baik untuk membuat mereka mau belajar, meskipun dalam beberapa kasus memang anak tersebut bisa terpacu karena merasa dendam dikatain begitu, tapi bisa lain soal klo ternyata si anak justru merasa ga berguna dan memilih mengakhiri hidup-->>permisalan saja, semoga tidak pernah kejadian. Terkadang seseorang memiliki tujuan yang mulia namun caranya tidak mulia.

Dahulu kala ada seorang berandal yang gemar merampok harta orang kaya untuk dibagi2kan kepada fakir miskin, Robin Hood versi Jawa, niat yang baik, namun cara yang salah, sampai dia disadarkan Sunan Bonang dan menjadi tokoh yang sangat berpengaruh dalam penyebaran Islam di tanah Jawa. Cara beliau mengenalkan Islam penuh keramahan terhadap masyarakat ketika itu, dengan media kesenian beliau mulai mengenalkan apa itu Islam, sedikit demi sedikit, tidak nggebyah uyah, akhirnya banyak masyarakat yang tertarik dan memeluk Islam.

Sayangnya dewasa ini banyak yang melupakan bahkan tidak menganggap metode tersebut. Masing2 berkutat pada text book ada dan tiada pada sumber rujukan dari Arab. Tentu metode kanjeng Sunan hanya satu dari ribuan metode yang ada dan memang setahuku tidak pernah ditemukan ayat/hadits yang membolehkan mengajarkan Islam lewat wayang kulit dan gending jawa namun kanjeng Sunan menyadari benar kondisi sosiokultur obyek dakwahnya sehingga beliau mampu memformulasi sebuah metode yang mudah diterima tanpa merasa perlu memusingkan diri harus berkutat pada stempel ini itu yang justru memicu resistensi.

Aku ga masalah ketika seseorang berdakwah, mengajarkan kebaikan dan mengamalkan ajaran agamanya dimanapun, baik di dunia nyata maupun dunia gaib (maya). Masing2 berangkat dari pengetahuan awal yang berbeda dan metode yang berbeda, ada yang membangun pondasi, ada yang membuat adukan, ada yang mempersiapkan rangka, ada yang memasang genteng, atau hanya memunguti paku2 yang tidak terpakai agar tidak melukai orang lain. Ada yang konsen ke masalah akidah, ada yang lewat pendidikan, pemberdayaan ekonomi, sesuai bidang dan kemampuan masing2, semua berkaitan ga ada yang lebih dibanding yang lainnya. Sayang klo akhirnya masing2 justru berkutat untuk menyalahkan satu sama lain, malah ga ada yang rampung.

Misalnya ketika seseorang memberikan argumen berbeda tentang sebuah permasalahan lalu begitu mudah melabeli bid'ah, syirik, kafir, fasik, begitu mudahnya menantang orang lain bermubahallah untuk hal2 yang menurut aku sendiri tidak prinsipil. Ada yang milih mendiamkan saja karena merasa ngga ada untungnya, padahal justru disitulah ada jalan untuk berbagi pemahamannya, mengajak orang lain melihat dari sudut pandangnya dan belajar saling memahami. Ada juga yang akhirnya terjebak dalam emosi sehingga merasa harus mengajarkan kebaikan dengan cara2 arogan, main stempel, main pentung. Gimana mau bilang Rahmatan lil 'Alamin klo orang lain melihat caranya sama sekali ga ra(h)mah?

Misalnya ketika seorang kontak mempostingkan sesuatu yang menurutku kurang relevan, yaitu tentang idiom budaya yang ditelaah dari sudut agama, kurang relevan bagiku baik dari kondisi sosial maupun cara penyampaiannya, justru akhirnya aku harus ngomel2 disana. Hal itu dipicu juga sama komentator reseh yang main seblak ngequote seenak jidat komentarku buat dilabeli syirik. Sedangkan aku ga lagi sedang ngajakin TS (Thread Starter) bersyirik2 ria, aku sedang memberikan pandanganku terhadap sebuah pepatah lokal yang menurutku ga bisa diterjemahkan mentah2 lalu di taklid. Klo emang mau diterjemahkan mentah ya emang taklid beneran, tapi bisa jadi menggiring opini orang yang belum pernah mengetahui makna dari isi posting tersebut yang ikut mengecap ini itu.

Pada akhirnya ungkapan2 itu menjadi ga bermakna karena terlalu mudah untuk diucapkan, dan terlalu rancu karena sedikit2 bid'ah, sedikit2 munafik, sedikit2 syirik, kafir, dsb. Misalnya saja ketika disebutkan hari ibu tidak diajarkan dalam islam, ada yang menimpali bid'ah, hanya karena memang tidak ada di zaman nabi, aku jadi inget ketika KH Ahmad Dahlan menggunakan setelan formal dan beberapa Kiai yang tetep bersarung mendatangi muktamar di sebuah kota dengan kereta api, KHA diprotes beberapa kiai karena penampilannya, kira2 begini dialognya

Kiai: Apa Kiai ga takut make produk kafir ntar dikira pro penjajah?
KHA: Lha klo baju saya dianggap produk kafir apa kiai mau ke muktamar jalan kaki saja ga naik produk penjajah (Kereta Api)

Lalu klo sedikit2 apa yang berkembang diluar arab, atau ditemukan non muslim distempeli bid'ah hanya karena tidak ada dalam text book maka bisa jadi berdakwah di dunia maya berarti bid'ah, sama bid'ahnya dengan kenduri sekarang ini, naik pesawat buat pergi haji bid'ah, duh lha nek kaya gini terus kapan umat Islam mau maju??

Aku sendiri ga mau terlalu berpusing ria menstempeli ini itu ini itu, lagian klo dipikir2 selama ini kita semua sholat ke arah Masjidil Haram padahal klo dterjemahkan mentah2 masjid = tempat sujud(tempat sholat) haram ya intinya ga boleh secara agama, mentahnya kira2 masjid yang ga boleh dipake karena haram, kok MUI bisa2nya tidak memfatwakannya haram, apa sekedar menyarankan ganti kiblat ke masjid yang halal apa yang makruf gitu?? atau coba klo Masjidnya diganti nama jadi Masjidil Halal, malah bisa2 dicongkelin sedikit2 trus dibungkus kayak roti. Halal dimakan, halal diperjual belikan, halal dicongkel, halal dimaling, halal dipipisin?? aku yakin nama Masjidil Haram dinamain bukan karena Haram buat disentuh, haram dimakan (mung wong edan sik doyan mangan bangunan mesjid) tapi memang ada makna lain dibalik itu dan memang ga bisa diterjemahin mentah2.

Tulisan ini aku tujukan untuk mengkritisi, bukan untuk menyalahkan monggo klo memang punya pendapat berbeda bisa disampaikan secara elegan, belajar berbagi ilmu tanpa tendensi merasa paling benar karena kita semua masih dalam tahap belajar

gambar dari sini, sini dan sini

mbelgedhes

Diuriki bokap, plesir sendirian ke tempat simbah eh sempat2nya ngembat leptop, walhasil selama dua hari tersia sia ga bisa online, ga bisa makan enak (abis pake bayar dewe sih)

jadi ya sudahlah lum bisa mampir kesana kesini, ngrusuh kesana kesini, ciam cium kesana kesini (digampar orang se MP) maapin ya temen2, klo ada yang mau disalahken salahken bokap ku yo... dadah dulu dah kelaperan seharian belum makan (nasi) cuma makan mie goreng, roti dan bakso

doain biar aku ga makin langsing, ntar dikira finalis raja kecungkringan ah sudahlah ya sudahlah

Laskar Garuda

Beberapa hari ini lagi hot hotnya ngomongin timnas yang lagi naik daun, seolah2 menjadi obat atas kurang berkibarnya timnas kita beberapa tahun belakangan ini. Lagi rame2nya banjir dukungan masyarakat kita terhadap laskar garuda eh eh ada juga yang malah sengaja mewacanakan kontroversi dengan menggugat lambang negara yang dipakai Timnas kita.


Dipetik dari Vivanews
Seorang pengacara, David ML Tobing menggugat penggunaan lambang Garuda yang ada di kostum Timnas.

Gugatan dilayangkan hari ini, Selasa 15 Desember 2010 di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Apa alasan David menggugat kostum Timnas? "Hal itu melanggar UU Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara serta Lagu Kebangsaan," kata David di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa siang.

Dalam Pasal 52 dijelaskan lambang negara dapat digunakan sebagai lencana atau atribut pejabat negara, pejabat pemerintah, atau WNI yang mengemban tugas negara di luar negeri.

daftar tergugat
1. Presiden RI SBY ---->>mendiamkan
2. Mendiknas ----->> tidak menjalankan otoritasnya dan membuat penerapan teknis
3. Mantan calon ketum Demokshit ----->> jadi menpora ngediemin juga
4. PSSI ----->> melegalkan pemakaian
5. Nike ----->> yang nyablon kaos
---------------------------------

Aku bukan orang hukum n bodoh dalam hal hukum menghukum, wong liat produk perundangan di website setneg aja udah senep kok, banyak banget. Tapi apa iya penggunaan lambang garuda di kostum timnas perlu di perkarakan hanya karena pemain timnas itu bukan pejabat negara? dan ga sedang berdiplomasi menggadaikan BUMN2 kita??

Karena menurut pribadi bodohku sih, mereka menggunakan lambang negara karena menjalankan tugas negara yaitu mengharumkan nama bangsa dalam dunia olahraga, dan apa ga boleh kontingen2 olimpiade fisika, kimia, MTK mengenakan jersey ber emblem garuda karena mewakili negaranya di kancah internasional?? Atau memang lambang itu khususon pejabat negara yang pengen ngadain studi banding ke luar negeri??

Kok ga digugat sekalian sama bendera n lagu kebangsaan kita yang dikumandangkan sebelum pertandingan/ klo Indonesia menjuarai event olahraga tertentu? Toh klo ngikut wejangan disabdakan Yang Mulia Maha Tumpul Bang Poltak Kemlithak, yang menang tahun 1992 di Barcelona kan cuma Susi Susanti sama Alan Budi kusuma berarti ga bisa mencerminkan klo yang menang adalah Indonesia.

Napa yah klo lagi rame gini ada aja yang bikin wacana kontroversi, sengaja pengen ngetop apa ndompleng muka biar ikutan dibahas sih???

gambar garuda dari kepakgaruda
gambar susi susanti

Berbeda yang tak sama, atau sama yang tak berbeda

Dunia yang sama dengan cerita yang berbeda2. Setiap orang memiliki persamaan dan perbedaan, sesuatu yang lumrah dan sangat tidak masalah. Namun ada saatnya kita melihat perbedaan dalam sebuah persamaan dan persamaan dalam sebuah perbedaan.

Sama2 merah, tapi semakin didekatkan semakin berbeda keduanya, ada yang suka merah muda, merah marun, merah ngejreng, merah hati, merah delima, merah merona, merah meriah, dan suka merah merah gak jelas. Sementara dalam dunia periklanan masing2 mengklaim diri sebagai yang paling berbeda paling baik, nyatanya yang dijual sama2 mesin cuci, sama2 jual kulkas, sama2 jualan voucher. Lah intine pada baen.

Gimana klo persamaan n perbedaan dalam berteman baik di alam nyata/ alam gaib macem MP?

Rata2 kita lebih nyaman untuk berteman dengan mereka yang seide, dan ga terlalu nyaman dengan mereka yang ga seide, wajar lah masak tiap hari ketemu cuma main cakar2an? ga lah, masing2 memiliki fleksibilitas, toleransi dan resistensi untuk berhadapan dengan sebuah perbedaan, entah perbedaan yang cuma seupil masalah cara megang sendok, sampai perbedaan yang lebih berat seperti SARA maupun prinsip2 hidup.

Ada yang bisa menerima perbedaan yang cukup prinsipil tentang topik satu, tapi berbalik 180 derajat dengan tema yang lain. Karena masing2 berangkat dari pengetahuan dan pemahaman awal yang berbeda tentu ga jadi masalah. Namun harus diingat bahwa resistensi setiap orang adalah berbeda, mungkin hari ini teman, besok terasa agak menjauh, mungkin hari kemaren musuh, hari ini tumben bisa seide.

Berbeda itu memang indah seperti pelangi, namun mungkin kita hanya selalu siap menerima perbedaan yang ga terlalu masalah bagi kita dan ga pernah siap menerima permasalahan yang terlalu bertentangan dengan prinsip kita. Ga jarang saya sendiri merasakan bisa menerima beberapa hal yang tadinya tabu bagi saya, namun disisi lain justru tidak lagi bisa menerima perbedaan yang harusnya dulu sangat mudah untuk diterima. Namun ada juga hal2 yang memang tidak pernah bisa saya akomodir perbedaannya. Terlalu sulit, karena sangat prinsipil bagi saya sampai saat ini. Memang ada saatnya saya menilai seseorang cukup saklek cara pandangnya, dan orang tersebut memandang justru sayalah yang emang saklek karena ga bisa bertoleransi terhadap cara pandangnya.

(padahal kasus terakhir emang orangnya yang dasar ga siap buat diajak diskusi secara sehat---->>Mutlak subyektivitas dan royalti guaranted berdasar versi saya, ga tau nek versi dia, halah sebodo teuing)

Kita tidak bisa memaksakan agar orang lain menerima perbedaan jika memang itu tidak sesuai dengan dirinya, tapi juga jangan menerima perbedaan yang memang tidak sesuai dengan prinsip2 kita. Kita yang paling tahu sampai dimana batas fleksibilitas dan toleransi kita sampai hari ini. Semua orang berubah, termasuk saya dan anda, hari ini mungkin kita tidak lagi seide, namun besok mungkin kita masih bisa menyatukan pikiran kita lagi.

Karena setiap manusia adalah unik jangan takut berbeda dan dibeda2kan, tidak penting apa kata saya (baca: orang lain) jika memang tidak berkenan, biarkan hidup kita mengalir, sesuai kebebasan dan prinsip hidup masing2 tanpa harus terkotak2 oleh persepsi orang lain.

Berbeda itu memang tak sama...
Karena kita lain dari yang sama...

Turuti kata hati dan kembalikan kesimpulannya pada nurani



Ngomong opo sih Yo?? mbulet2 banget
Bahasan yang membingungkan, yaqin deh...
*ditulis dalam kondisi agak gila dimana penulis yang setengah nahan laper, pengen kentut, senyum dan marah sekaligus

mohon maaf klo visualisasi pada postingan kurang berkenan
gambar 1. Ada apa dengan kita, diambil dari sini
gambar 2. koleksi lama hasil googling: klo ga salah pake keyword colourful summerset walpaper, entah page ke berapa :D

The Power of Kepepet

Gara2 moco postingane mas anto jadi keinget betapa kreatifnya temen SDku dulu.

Yang namanya orang Indonesia emang kreatif2, liat acara trans gemilang (biarpun cuma 20 menit doang) cukup salut sama pencampuran style modern n style tradisional, liat kostum2nya Nidji, Changchuter sama Bondan keren keren, kostum dancernya pun ga kalah keren, seolah berusaha menampilkan Indonesia dalam balutan anak muda.

Jenjang pendidikan tidak selamanya menentukan kebermanfaatan seseorang, banyak orang2 biasa yang ga lulus SD namun mampu menciptakan teknologi yang tepat guna dan efisien bahkan dibanding dengan mereka2 yang sudah bertabur gelar mandor, doktor dan profesor. Ada yang menerapkan ilmu coba2 untuk menghasilkan listrik di daerahnya, ada yang mendirikan SMP terbuka, ada yang mengubah lahan kering menjadi sentra produksi sayur mayur.

Alah bisa karena biasa, selalu ada jalan bagi orang2 yang berpikir, dan mampu menerjang kerangka berpikir yang ada untuk menemukan dan menggali hal hal baru. Kadang intuisi kreatifitas itu muncul dengan sendirinya, namun tidak jarang juga muncul karena kondisi keterpaksaan atau the power of kepepet.

Cukup baca sampe disini, klo ga pengen ngerasa ketipu prolog di atas, apalagi sampe terjadi gangguan komplikasi, dan membuat anda malas beraktivitas hari ini

Nah ada satu contoh the power of kepepet yang bikin otak temenku nyala beneran, tapi sebelum temen2 baca, resiko ditanggung penumpang yo?? deal ra deal, pokoke deal wae

Alkisah di tahun ke dua aku ikut lomba porseni (pekan olahraga dan seni) SD, lagi2 kontingen kecamatanku di drop di penginapan yang sama dengan tahun lalu, numpang di gedung SD Gumilir. Padahal tahun sebelumnya dah diprotes sama anak2, mereka ogah numpang lagi di gedung itu coz ga ada kamar mandi, sumur sih ada tapi masak mau main telanjang2an di depan anak2 cewe juga?? dan tahun sebelumnya kita emang terpaksa ngenger mandi dan pup di rumah penduduk sekitar.

Hari kedua di basecamp, jadwal lomba olahraga, jadi anak2 yang ikut lomba seni (hari ke tiga) ditinggal di basecamp, sementara guru2 ngawal anak2 ke tempat lomba, yang tersisa tinggal beberapa anak, abis sarapan pagi nasi dus temenku dah blingsatan bolak balik nahan perasaan.

Trus dia bilang

"Yo, temenin nyari WC yo??"
"Lah males aku, tuh ngajak si budi wae"
"Ah paling deket kowe e, yoh nganterin thok kok, aku wis muter2 rumah sebelah kosong kabeh, ga ada orangnya"

Ya wis karena disuruh nganterin doang ga suruh nyebokin ya opo salahe, lagian klo ga da WC ntar aku kebelet juga kan repot, jadi lebih baik ikutan mencegah daripada kerepotan. Nah anehnya tuh anak mbawa dus makannya ke luar basecamp

"Eh, jarene arep pup lha kok nggawa kotak nasi?? arep kepising karo madang po??"
"Ga, bawain aja, itung2 barter sama orang yang ngijinin dipinjemin WCnya"

*mikir..... loading.... ya ya logis logis...*

Yo wis aku ga pikir panjang, lha tapi kok tuh anak bukannya nyari rumah penduduk malah mepet2 ke sawah yah?

Dan akhirnya dia merunduk2 di tegalan, ealah jebul di tengah sawah dia buka kotak nasinya yang dah kosong trus pup di atas kotak nasi itu, asem tenan!!!!

"Anjrit, cah gemblung!!" langsung nutup idung ngacir berusaha menjauhi tindakan terkutuk itu
"Hehehe kepepet yo"
Dan sutralah, abis pup tuh kotak ditutup lagi, dia langsung ngibrit ke sumur SD buat cebok

Ngebayangin ada yang nemu berharap isinya nasi kotak jebule isine telek kotak, owalah cah edyan, gara2 the power of kepepet punya ide juga bikin WC portabel modal bekas dus nasi, jyan gemblung banget loh kowe dab!!!


*mangap klo depannya waras, belakang gemblung, dah tak peringatin lho*
gambar koleksi lama nemu di kaskus

The Power of Mbuh

Yang namanya cinta itu emang buta, bisa terjadi kapan saja dimana saja dan pada siapa saja, klo ga percaya tanyakan pada kucing2 tetangga yang rajin menggerung2 tiap malam cuma buat rebutan kucing cewe. Kadang the power of love bisa jadi buah simalakama karena ketidakmampuan kita menahan hasrat, ada yang kebablasan, ada juga yang bablas tenanan masuk ke liang lahat.

Tapi karena the power of love juga aku memutuskan untuk berhenti mabok dan nyimeng, pernah juga bikin aku berhenti merokok selama 1.5 tahun tanpa harus melewati tahapan sedikit demi sedikit, adaptasi ini itu, cut hari itu juga, alhamdulillah meskipun klo masalah merokok malah ON lagi sejak jadi relawan gempa jogja, tapi buat urusan mabok dan nyimeng dah no way lagi, mbok mau dipaksa kayak gimana tetep ogah kecuali mungkin klo aku dicekokin/ diapusi kayak pertama dulu kenal miras. Bilangnya fanta jebulo fantopi miring.

Dulu gara2 seorang cewe yang mempermalukan temenku, ternyata nonjok banget ke aku

"Lo aja ga bisa sayang sama diri lo sendiri, gimana lo bisa sayang sama gw??"

Aku mikir, bagaimana aku meminta orang mencintai aku klo aku sendiri ga mampu mencintai diriku sendiri??

Klo sekarang da acara mabok/nyimeng bareng temen2 aku lebih milih nggabung ngobrolnya tapi ga ikut2an nenggak mirasnya, cukup ngabisin teman minum yang ada kecuali tentu saja si biang jerawat, kacang tanah! Dan untungnya mereka ga pernah maksa buat ikut dibandari meneh, nek mung mbandari thok sih gapapa

Eh, tapi kok aku masih doyan ngerokok yah? lo ga sayang sama diri lo sendiri dong yo????
Halah mengko sik to, tekadku buat total berhenti ngerokok belum sebulat kemaren, lagipula ternyata aku masih mbalik juga jadi smoker aktif lagi, tadinya aku dah sempat nyobain berhenti tapi pol banter cuma tahan satu bulan, jadi yah dipending dulu lah, aku pengen klo aku berhenti ngerokok harus bener2 bisa total berhenti selamanya.

Mungkin untuk sementara bukan hari ini...

Lha nek ngono endine sik the power of love???

Halah mbuh!!!! takono jeng Celine Dion wae


*gambar koleksi lama hasil googlingan intine sih kampanye anti rokok

Indonesia: Lands of The Local Wisdom

Setelah bergembira ria karena ga ketembak sodoran PR estafetnya ihwan akhirnya tembakannya nyampe juga ke aku, dapet PR pantulan dari rana lewat postingannya. Ya wis lumayan itung2 buat nambah jumlah postingan deh.

Ada hal menarik di Indonesia yang menurutku ces pleng banget dengan kehidupan masyarakat lokalnya, yaitu tentang kearifan lokal, memang jika dibandingkan dengan negara2 yang konon memiliki sejarah masa lalu yang sangat mentereng nyaris nama Indonesia jarang tersebut, jika kita menyebut sejarah2 peradaban besar kita hanya akan menghitung Mesir, Yunani, Romawi, Mesopotamia, China dan India, kemudian dilanjut Islam, Renaissance Eropa sampai peradaban modern sementara untuk nusantara lebih banyak memble.

Kenapa? karena budaya masyarakat kita lebih cenderung pada kebudayaan lisan bukan dalam bentuk tulisan, konon peradaban nusantara sudah sangat maju di masa lalu, orang2 China sebelum zaman Cheng Ho menggunakan jasa pelaut nusantara untuk membawa dagangannya ke negeri India, dan persi belum ekspor kapur barus dari sumatera yang khusus dipesan buat keperluan ngurus mumi2 Mesir dan ketenaran Sumatera sebagai pengekspor Emas ke timur tengah. Dan beberapa kemiripan budaya masyarakat Madagaskar dengan masyarakat Indonesia.

Mungkin keterbiasaan kita menggunakan budaya lisan itu juga maka kiprah aksara lokal seperti hanacaraka dan huruf Bali gagal naik daun, meskipun sempat unggul dengan aksara pallawa seiring perkembangan Kerajaan Sriwijawa dan Kerajaan2 tanah jawa, sampai kini cenderung tenggelam digerus huruf latin dan kosakata bule. Berbeda dengan Hangul, Kanji dan Huruf mandarin yan justru makin go internasional.

Mungkin untuk urusan tulis menulis leluhur kita ga terlalu memusingkan tapi kemampuan mereka menaklukan lautan dan membangun peradaban masa lalu jelas tak terbantahkan. Sisa2 kebudayaan dalam bentuk Candi misalnya, menurut aku jelas lebih mentereng klo dibandingkan dengan piramida di mesir, bongkahan2 batu tidak hanya ditumpuk tapi juga diukir dan disusun sehingga membentuk sebuah bangunan yang kokoh dan indah.

Kemampuan mereka bukan hanya sebatas bangun membangun bangunan namun juga eksotisme yang merupakan penerjemahan dari visi mereka, namun kemampuan arsitek yang tanpa diimbangi dokumentasi yang baik mungkin menjadikan generasi kita sekarang bertanya2 kok dulu simbah2 kita bisa yah? Benarkah simbah2 kita memiliki kemampuan magis yang jauh lebih kolosal dari Merlin di Inggris?


Kembali ke budaya lisan, rata2 budaya lisan di tanah jawa khususnya berubah menjadi sebuah aturan tidak tertulis yang sama2 dijunjung sebagai sebuah norma dalam masyarakat. Misalnya anak2 kecil ngga boleh bermain menjelang magrib, klo ga bisa diembat wewe gombel, ga boleh makan di depan pintu, ga boleh menduduki bantal ntar pantatnya wudunen dsb.

Bentuk nasihat dan larangan yang mungkin emang ga masuk akal? masak iya ada anak diculik wewe gombel? meskipun nyatanya sampai awal 90 an pun masih sering terjadi. Dan emang klo kelamaan mantatin bantal bisa bikin pantat benjol. Tapi menurutku hal itu adalah bagian dari kecerdasan psikologis yang ditularkan kepada anak, ga boleh makan di depan pintu, yang kurang lebih berarti pintu adalah jalan orang untuk keluar masuk, jika kita duduk didepan pintu artinya kita menghalangi aktifitas orang lain, ga boleh menduduki bantal dengan pantat karena bantal diperuntukkan untuk kepala, dan kepala posisinya lebih tinggi daripada pantat. Ga boleh bermain diwaktu magrib karena malam adalah saat untuk istirahat bukan beraktifitas.

Bentuk2 kecerdasan verbal ini sebenarnya ditujukan untuk membuat anak belajar bagaimana menjadi manusia yang mampu menempatkan dirinya dan orang lain, bukan sebagai visualisasi terhadap budaya mistis, tapi agar anak bisa menemukan makna dibalik kearifan lokal tersebut. Setali tiga uang dengan produk budaya dalam bentuk mainan dan permainan anak tradisional yang kental unsur kearifan lokalnya. Ga bersifat individualis macam bentuk mainan dan permainan abegeh sekarang.

Sebagai contoh yang gress adalah perayaan tahun baru jawa/hijriyah, di kalangan keraton setiap perayaan Islam dilakukan pesta rakyat grebeg, baik grebeg sura, syawal, besar dan maulid, perayaan ini adalah ungkapan suka cita keraton dan masyarakat terhadap perayaan hari besar Islam, dan juga sebagai sarana mempererat hubungan antara keraton dengan rakyatnya.

Salahkah budaya ini? menurut saya enggak, karena dasarnya budaya itu hanya manifestasi hubungan baik antara manusia dengan manusia, wujud syukur dari manusia kepada Sang Pencipta. Memang ada yang menilai beberapa budaya adalah bentuk kesyirikan, tapi monggo saja kembali kepada masing2 pihak, menilainya seperti apa, ada yang pro dan yang kontra itu biasa. Saya lebih tertarik pada makna psikologis yang tersirat pada perayaan itu.

Masyarakat jawa, khususnya jogja dan solo selalu menanti saat berebut gunungan yang berisi hasil bumi dari kraton, mereka menganggap ada berkah jika mereka mampu membawa pulang hasil bumi dari gunungan tersebut. Kepercayaan ini dibawa turun temurun sampai sekarang, bahkan beberapa tempat yang ga ada kratonnya pun menggelar budaya serupa.

Menurut saya bukan karena gunungannya itu yang membawa berkah, melainkan usaha yang dilakukan masyarakat untuk mendapatkan gunungan itulah yang membawa berkah. Ketika seseorang berusaha mendapatkan gunungan, dia akan rela bersabar menanti gunungan keluar dan berjuang habis2an untuk mendapatkan sedikit dari gunungan tersebut.


Gunungan itu hanyalah simbolisasi cita2 yang ingin digapai, dan untuk mencapainya kita perlu bersabar dan berusaha, untuk mencapai kesuksesan kita harus bersabar, menghemat pengeluaran dan bekerja keras mencapainya, prosesi budaya hanya sebuah gambaran dari masyarakat lokal disekitarnya, petani2 akan menjaga sawah ladangnya agar menghasilkan, peternak berusaha merawat hewan2nya sebaik mungkin, dan begitulah sebuah budaya terbentuk, sebuah visi yang cerdas untuk membuat kita belajar lebih banyak tentang kearifan leluhur kita.

Dah gitu aja deh, buat temen2 yang pengen nulis estafet tentang Indonesia dipersilahken, ga usah pake bata yah? mending dikasih ya gak gan??

gambar satu: buku R-Dick-R dari sini (busyet nama pengarangnya)
gambar dua: mayan ada alasan narsis dipostingan sendiri hehehe
gambar tiga: prosesi grebeg dari sini
sisanya nyolong emote rkasigi sama MP

Celoteh sampan ditepian kawan

Aku tak sedang membencimu
Tak juga sedang mendendam padamu

Hanya sedikit di sisa hariku tanpa hadirmu
Tanpa kegalauan yang terus menerus tak tergerus oleh waktu

Aku tak menyesal menjadi bagian terbesar dari hidupmu
Tapi kubutuh waktu untukku seorang diri

Mengalir...
Menapaki hari hariku...
Memejamkan mata dan menimbang semua kisah ini
Akankah berakhir atau haruskah tetap kurengkuh dipundakku??

Aku membutuhkanmu
Sebagaimana dirimu menanti hadirku..

Kita bukanlah dua tepian samudra yang tak kan pernah bertemu
Aku hanyalah sampan yang siap mengantarmu kemana kau mau

Tak masalah jika terlalu keras kamu memijak
Tak jadi soal memenuhiku dengan semua inginmu
Karena aku berdamai dengan air hingga aku mampu
Meredam dan membuatmu tetap kering diatasku

Aku tak memintamu merawat tubuhku
Tak memintamu menghiasku lebih indah

Namun jika aku tak lagi mampu menampung mimpimu
Turunkan saja ia dari pundakku...
Lalu lepaskan aku mengalir..
Terhanyut bersama waktu