Posts

Episod Sahabat

"Temenin gw Dan" pinta Cici memelas

Masih dua jam sebelum keberangkatanku ke Macau. Aku pandangi sahabatku itu, kasihan Cici. Keputusannya untuk memilih laki2 pilihan hatinya ternyata membuat hidupnya lebih menderita. Keluarganya tak pernah merestui pernikahannya dengan Andi, Cici terpaksa kabur dari rumah demi cintanya. Sayang kini justru Andi menelantarkannya dan memilih wanita lain yang lebih kaya dari orang tua Cici. Slompret!!!

Kuajak Cici masuk ke sebuah kafe dan memilih tempat duduk yang ada di tepi, yah aku ga pengen orang2 memperhatikan kami.

"Ya udah sini aja Ci, mau pesen apa?"
"Apa aja deh"
"Ya udah bentar ya"

Aku memanggil seorang pelayan dan memesan menu kesukaan Cici, kentang goreng n cola.

"So....?" kuarahkan perhatianku ke arah Cici, dia nampak enggan memulainya.

sembilan puluh menit berlalu

"Jadi gitu Dan, menurutmu gimana?"

Aku menghela nafas, rumit, sebenarnya pantang bagiku terlibat secara langsung kehidupan pribadi orang lain, tapi gimana juga Cici sobatku sejak SD dulu, aku bosan mendengar ceritanya tentang suami brengseknya, tapi mana mungkin klo aku menolak sekedar mendengarkan ceritanya? selama ini dia tidak pernah menolak menjadi tempat sampah bagi semua masalahku, toh aku hanya perlu duduk manis didepannya. Aku terdiam, di satu sisi aku tidak setuju dengan tindakannya selama ini tapi aku berusaha memilih kata yang tidak memojokkannya.

"Aku ga punya komentar Ci, tapi aku yakin kamu punya alasan yang emang menurut kamu terbaik buat kamu jalani" Aku mencoba memasang senyum untuknya
"Gw butuh solusi Dan" katanya lirih

*Ada Ci, cerain suamimu dan balik ke rumah orangtuamu*

Tapi itu tak pernah terlontar dari mulutku

"Maaf Ci, aku ga punya solusi buat kamu, kamu yang paling ngerti siapa n apa keinginanmu"

Kupandangi arlojiku, aku ketar ketir klo sampe terlambat di bandara. Cici menangkap dengan tepat ekspresi wajahku

"Ya udah Dan, maaf ya dah ngerepotin kamu"
"Eh, nggak, nggak papa kok Ci, masih ada setengah jam lagi klo mau"
"I know you so well Dan, muka lo ga bakal bisa boongin gw, jangan kuatir i'll be fine here's"
"Beneran Ci?" Selidikku

Cici cuma mengangguk n menghabiskan sisa coke cola dihadapannya.
Kami pun berpisah di depan kafe, aku segera menyetop taksi dan berangkat ke bandara.

Sms masuk,

*sebuah pesan singkat yang pernah kukirimkan untuknya*

Maybe u still have no solllution for me, but u always make me strong,
terimakasih telah ada untukku

*cerpen ini buat 2 orang sahabatku: L & L*
*gambar dari sini*

Brain Error

Beberapa hari ini selain MP yang juga error ternyata nular juga ke otakku. Ntah setan apa yang merasuki pikiranku tp lagi banyak malfunction nih pikiran. Dari beberapa x salah sebut nama orang sampe bikin orang lain terbengong2 liat komen n tingkahku.

He sepertinya otakku emang lagi error, whats going on sakjane mbuh, mungkin lagi banyak pikiran, ga bisa fokus, bingung atau ntahlah aku dewe ngerasa ga tahu tau2 dikomplain sana sini, melihat banyak dahi berkenyit

Maksude opo???

Eh masih sempet aja loading nih otak, malah kadang pake acara ngehang dulu, he dipersorry komandan klo lagi banyak salah sebut n salah komen nantinya yah. Sorry sepertinya otak emang lagi ga bisa merespon sesuatu dengan tepat seperti biasanya. Gejala lagi labil kah? atau mungkin sedang menikmati euforia penggulingan kediktatoran otak yang lagi banyak di timur tengah atau malah euforia goyang kekuasaan yang memicu impuls neuron nuklir buat meledak disaat yang ga tepat. Ngambek x gara2 dikerjain admin MP yang pethukonirojimmmm

Brain Malfunctioned Already
Press Restart Button
If Your Brain Unresponded
Please Try Again Later

gambar dari sini

Bayi Bule

Aku masih enak2 nyruput kopi waktu temenku ngejoprok disebelahku,

"Ngopo dul?? ngopi po??"
"Ora, heran aku"
"Opo toh??"

"Tuh liat"

Telunjuknya mengarah ke seorang balita bule yang ikut nongkrong bareng bokap nyokapnya. Keknya seneng juga tuh balita ngerecokin bokapnya yang lagi maenan laptop. Ah biasa banget

"Katro kowe, liat bayi bule aja gumun, wah ndeso tenan"
"Bukan kuwi tho, justru aku herane ki anak sekecil itu ngomong bahasa Inggrisnya kok jago yo?? aku sik wis kuliah bertahun tahun tetep ga lanyah"

Wakakakakak, yo cetha lah dullllllll

FF Bertahan

"So......???"
Airin terdiam, dia tampak memikirkan baik buruk saranku.

"Ga bisa Nad, lo kan tau gw ni cewe, sama kayak lo, ia klo selama ini dia juga suka, klo engga gimana??"
"Lo yakin lo mau pertahanin kondisi gini??Mpe kapan Rin? mpe lo jadi nenek2?? Gw ga yakin selama ini cuma anggep lo sahabat, mungkin dia cuma tipe cowo pengecut yang ga pernah berani ambil resiko"

Airin mendelik tajam ke arahku, lalu berlari ke ruang kerjanya, aku tahu dia berhak membenci kata2ku. Tapi itu lebih baik baginya daripada menunggu ketidak pastian, kasian Ai klo selama ini perhatian Deny cuma sebatas sahabat, he's never let her know...

***

Sudah seminggu Airin nampak akrab dengan Benny, karyawan baru yang satu divisi dengannya, sejak terakhir dia mengunjungi divisiku dia ga pernah menyapaku lagi tapi setidaknya aku senang Ai sudah melupakan Deny, tak ada Deny, Bennypun jadi

Sebuah sms masuk,

"Thanks Nad dah ingetin gw, sekarang emang ada Benny yang lagi pedekate ma gw tapi gw tetep pengen nungguin Deny"

*Owalah*

FF 30 minutes

klakep...

Sosok mata itu, lagi lagi, kenapa sih tuh anak selalu nongol klo ada acara hang out bareng??? please deh, biarkan aku menikmati pesta taman pagi ini.

"eh lu kenapa sih rey???" tanya mira
fina n lussy masih asik menertawakan banyolanku...
"gapapa kok" aku memaksakan diri tersenyum n melanjutkan sesi bercanda

***

Prangs!!!!

"Duh rey, tuh kan? ati - ati bawa piringnya"
"Ia luss, maaf yah"
"ya udah biarin aja ambil piring satu lagi gih"

Aku berlalu n kulirikkan tatapan sinis ke cowo yang bikin aku salah tingkah. Oh My God kenapa dia masih tetep tanpa ekspresi menatapku!!! Aku bukan anak ayam kehilangan induk bung!!! Buang muka ajah, anggap dia tak pernah ada

***

"Cowo lu udah jemput rey??"
"Belum fin, gpp kok klo mo balik dulu, kasian tuh cowomu"
Aku melambaikan tangan sama cowonya fina
"Bener nih gapapa??ya udah take care ya sayang"
"Ok ok"

Fina pun berlalu,

"Duh, aa paling cepet sampe setengah jam lagi, yah sendirian deh gw"
Aku keluarin ponsel lipatku n mulai berselancar, hmmm kenapa tiba2 ada wangi parfum cowo yah?

OMG ini cowok sejak kapan duduk disebelahku sih???

"Hello mas, tuh bangku banyak pada kosong kenapa harus deket2 gw sih??"

*sayang ucapan itu tak pernah keluar, n terpaksa merasakan 30 menit paling menyebalkan*

*aa selamatkanlah cinderellamu dari godaan jafar yang terkutuk*

gambar dari sini
backsound sadie - paralyze hiatus