Posts

Phobiya

Sudah bertahun2 aku menghentikan kesukaanku buat nguyah makhluk bernama kacang, baik yang 100 % kacang tulen kayak kacang bawang, kacang goreng, kacang rebus, kacang garing, sampe yang campur2 kayak kacang peyek, kacang selai, kacang telur, sukro, tempe kering campur kacang, pecel dsb. Anything yang berbau kacang dah lama aku kurangin

Ya kadang masih mlipir2 juga sih, namanya manusia kadar keimanannya kan naik turun kadang pengen makan siomay, batagor, kering tempe, kacang telur. Biarpun sebenernya lidah ini bakal tetep selektif klo ada kacang yang berani nyelip di mulut.

Kemaren sore2 laper kebetulan ada bakul siomay lewat didepan, sebenernya mikir2 antara mau beli apa ngga, tau ndiri lah namanya siomay kan bumbunya pake sambel kacang mo minta pake sambel lutis, sambel cabe ya dikeplak bakule. Ya wis jadi luweh ah beli seporsi.

Malem2 dah kerasa deh kuwalatnya, muka rasanya mulai ga enak body, dan bener deh tamu tak diundang langsung nangkring di sudut bibir. Hufftttt pait pait

Eh pagi2 gini tiba2 kok rasanya hidungnya makin berat, hasyem jebul nambah lagi nih nongol dihidung jyan nek dipake ruku ma sujud rasane abot bener hidungnya

Ya Allah, aku kan dah bukan ABG, ndak lagi puber, ndak alay, ndak lebay, tu siomay juga beli sendiri bukan nyari gratisan, iya sih ngembat duit di meja bokap serebu, tapi kan cuma serebu ya Allah, napa masih tetep dikasih bonus jerawat???

gambar di atas adalah makhluk paling menakutkan dimuka bumi waspadalah, waspadahal
gambar dari sini

Kisah Raja Goblok dan Baju Cerdas

Melihat postingan mbak aniez aku jadi kepikiran sama dongeng raja goblok yang hobby memakai baju baru dan mengagumi kegantengannya di depan cermin.

Alkisah di negeri antah berantah ada raja goblok yang narsis dengan dirinya sendiri. Negerinya adalah negeri yang kaya, gemah ripah loh jinawi. Tetapi apa yang dipikirkannya hanyalah citra dirinya yang ingin selalu tampil keren di depan rakyatnya. Alhasil setiap hari dia selalu ingin mengenakan baju baru yang modis, paling ga harus sesuai dengan trend fashion bintang2 papan atas dunia. Untuk menyalurkan kenarsisannya itu Raja Goblok membentuk Staff Khusus Kerajaan Urusan Fashion dengan anggaran APBK yang jor joran.

Setiap pagi raja goblok selalu keluar dari istananya mengenakan baju barunya, dengan pengawalan VVIP Paspamraj Raja Goblok mengadakan jumpa pers di alun alun kerajaan. Hobbynya adalah ngebahas gosip2 seputar dirinya, kegantengannya dan tentu saja tanpa sadar mengupas secara tuntas kegoblokannya. Kerajaan yang seharusnya kaya raya akhirnya menjadi kerajaan yang miskin, korup, uang pajak dihabiskan untuk keperluan menni peddi Raja Goblok.

Tidak ada anggota senat, hakim garis, wasit, sampai tukang parkir yang mikir mo ngimpeachment raja goblok, lebih baik punya raja yang goblok daripada berani nyenggol malah kena bacok, toh masih bisa ikut2an nikmatin korupsi, sehingga wajar akhirnya muncul terorisme, rakyat semakin melarat, sementara yang masih punya modal lebih memilih murtad nyeberang ke negeri sebelah.

Sampe akhirnya datang dua orang koruptor import yang berjanji akan membuatkan baju khusus buat Raja Goblok, baju itu hanya bisa dilihat oleh orang cerdas saja, dasar otak goblok, sensitif bener klo ada orang ngomong "cerdas". Maka Raja Goblok meminta Mensesker(menteri sekertaris kerajaan) segera mencairkan dana ratusan juta untuk diberikan pada dua koruptor tersebut.

Sip sampe disini critanya, lanjutannya udah tau semua ta?

Ya bener, Raja Goblok akhirnya keluar istana dengan telanjang, dan dengan bangga dia masih sempet ngumpulin massa buat jumpa pers, poto2 bareng fans, langsung naik podium dan melenggang bak peragawati di catwalk.

Ealah, setelah berabad2 di dunia dongeng rupanya Raja Goblok itu reinkarnasinya ke Indonesia yah? Napa ga ke negeri sebelah aja sih pak???

Huffttt ternyata dongeng yang baik adalah dongeng yang tetap menjadi dongeng
ga usah pake acara nitis ke alam nyata

*
nek ga mudeng sama ceritaku berarti ga main ke tempatnya mbak aniez
gambar dari sini

Faktor Alam (meneh?????)

Dari tadi siang jogja terus dirundung hujan, alhasil sebenernya males ke luar rumah, tapi coz ada keperluan ya mau ga mau harus mau.

Pulang jam 9.30 masih berhujan2 ria, begitu sampe di perempatan Pelem Gurih, lampu bangjo berpindah ke merah, harusnya cuek saja, karena arah rumahku toh turn left go ahead, tiba2 motor didepanku ngerem dan berhenti gitu aja, dan tepat berhenti didepanku.

Jyaaaannn padahal kecepatan motorku masih banter, berusaha sebisa mungkin ngerem n ngurangin gas eh malah banku ngepot kesana sini jadinya, dan akhirnya BRESSSSSSSSSS

Nyrempet deh,

Aku langsung sibuk ngendaliin motorku biar ga jatuh, pa lagi sampe nabrak rumah orang. Untung aku berhasil mendarat dengan selamat, kutengok ke belakang, tampak orang yang kutabrak masih tidak bergeming dari tempatnya, wah nubruk wong sakti iki!!!

Aku pikir klo dia baik2 saja, yo wis malahane, biarpun kaki senut2, langsung pergi, tapi aku sengaja nungguin dia biar nepi dulu. Minimal aku dah pasang tampang marah2 deh. Akhirnya dia menghampiriku

"Pak bapak mau kemana??? klo belok harusnya terus saja, tp klo berhenti posisi bapak salah harusnya kurang kekanan"

"Iya mas saya itu bingung mau ke purworejo tapi ga tau arah"

Glekkkk, dalam hati aku mikir ni orang pasti orang jauh, pa lagi cengkok ngomongnya masih satu daerah sama asalku.

"Ya udah bapak piye ada luka nggak? Nek ada luka ya ayo dirembuk"

Bapak itu langsung ngecek kaki kirinya yang lecet2, duh berdarah lebam juga, mikir dia jalannya jauh aku kasihan sebenernya

"Gini aja mase kasih saya duit saja buat ngobatin luka"

"Wah pak, nek ngasih duit saya ga mau, soalnya bapak posisinya salah, mending kita ngobrol di pos polisi" *pos polisi tepat disamping kanan bangjo

"Ga usah mas..." Bapake diem, kayake ragu, Dalam hatiku sebenernya juga ogah nyaranin ke pos polisi, ndak malah polisine minta jatah. Tapi minimal klo maju ke pos polisi argumenku lebih kuat.

"Saya juga salah mas, tapi saya bingung ga tau arah ke purworejo, makanya saya berhenti" Dingin akhire hatiku, yo wis, minimal dia ga pengen main ngotot2an cuma buat nyari siapa yang salah.

"Ya pak saya juga salah, saya dah usaha ngerem tapi malah ngepot, namanya juga hujan pak, faktor alam,Ya udah gini aja nek bapak mau ke depan aja ada apotik"

Dan akhirnya kitapun meluncur ke apotek 24 jam di gamping.

Sambil ngobatin luka kita ngobrol bentar, Baru aku tahu klo orang itu aslinya orang Purwokerto, habis main dari tempat temennya di Jogja Kota (ga tau darimana dia aja tak tanya ga apal kok) dan rencana mo pulang ke tempat sodara di purworejo. Akhirnya setelah beli obat sama antibiotik kitapun keluar.

"Ya wis mas maaf dah ngerepoti mase, malah beliin obat segala, tadinya aku pikir mase mo lari e" Aku cengar cengir dengernya, inget tingkah anak2 daerah asalku yang emang gemagus klo urusan trek2an motor tapi nek kecelakaan milih kabur, lagian kabur yo ngapain wong pos polisine persis disamping kok.

"Ndak pak, saya juga minta maaf dah bikin bapak lecet2, namanya musibah kita masih sama2 berdiri saya yo wis alhamdulillah kok"

Kita pun berpisah menuju tujuan masing2. Ternyata klo masing2 saling memaafkan ki yo adem, biar duit berkurang dari dompet pun rasane puas.

Faktor Alam II

Dulu jaman masih sibuk sekolah, materi yang selalu diajarkan dari SD, SMP, SMA adalah siklus angin muson barat dan timur, Kita tahu bahwa angin mengalir dari udara yang bertekanan tinggi menuju udara yang bertekanan rendah, dan jangan lupa angin adalah makhluk Tuhan yang juga hobby mencari kehangatan, sama seperti manusia. Ada dua siklus muson yang berpengaruh pada musim di Indonesia, dan kedua siklus ini akan menghabiskan masa setahun untuk saling bersliweran di Indonesia

Pada bulan Oktober - April bertiup angin muson barat, Angin muson barat adalah angin yang mengalir dari Asia (musim dingin) ke australia yang sedang bermusim hangat, karena aliran angin melewati samudra hindia dan laut cinta selatan, maka angin yang bertiup membawa uap2 hujan sehingga mengakibatkan musim hujan.

Selanjutnya di bulan Oktober gantian matahari menghangatkan orang2 di belahan bumi utara, dan lagi2 angin ga mau kalah berusaha mencari ke hangatan ke belahan yang lainnya. Angin ini melewati Gurun2 besar Di Australi (Gibson, Australia Besar, dan Victoria) yang bersifat kering dan mengakibatkan terjadi musim kemarau.

Tapi sepertinya beberapa tahun terakhir ini semakin sulit memprediksi prakiraan cuaca, mungkin lagi2 karena faktor alam, jadi dukun2 cuaca mulai tidak laku lagi di tipi, sebagai gantinya masuklah dukun2 seluler yang lebih canggih yang bisa memprediksi nasib, masa depan, masa lalu, isi kantong bahkan masalah percintaan.

Yah namanya jaman emang sih terus berubah, dulu jamannya mbah Flinston manusia baca koran batu, sekarang korannya serba digital, tinggal ketik REG Spasi MBUH langsung bertebaran info2 penghisap pulsa. Mungkin karena faktor alam dijaman dulu, klo cewe2 ABG masih sibuk dengan penyakit kulit, koreng, kutu rambut dsb, eh jaman sekarang penyakitnya pindah ke pantat semua, fashion, facial, fun, facebook, foint blank yang berakibat terkurasnya isi dompet orang tua.

Tapi yang bikin aku heran, sekarang siklus muson tidak lagi dalam hitungan tahun melainkan hitungan hari, bayangin aja tiap pagi kita merasakan musim kemarau begitu masuk jam 3 sore langsung masuk musim hujan, mungkin si angin kena dampak faktor ABG labil kita kah??? jadi ikut2an ganjen gini???? halah mbuh lah

gambar punyanya tribunkaltim.co.id

Faktor Alam

Hari ini denger lagi berita tentang amblasnya jalan RE Martadinata di Jakarta, semalem udah sempet nonton sambil lalu, tapi bukan itu yang menarik perhatianku tapi selentingan dari nara sumber yang ngomong klo pihak berwajib hendak mencari tau siapa orang yang bakal dikambinghitamkan atas peristiwa itu. Hedew wedhus meneh wedhus meneh

Dikit2 pengennya nyari orang lain buat disalahken, kayak peristiwa beberapa hari lalu di jabotabek, yang dukung A nyurigain si B, si B mengklaim si A yang bikin gara2 duluan. Herman sama orang jaman sekarang, semakin hari semakin unik, truly Indonesia deh.

Bukannya aku mau membela siapa dan siapa tapi lebih pada keinginan untuk tidak terlebih dulu berprasangka terhadap pihak lain yang mungkin menjadi suspect kejadian perkara. Kenapa melulu harus nyari calon target untuk disalahkan???

Dalam kasus amblesnya jalan misalnya, Mungkin emang ada kelalaian ketika pengerjaan, baik karena kemampuan SDM, teknologi ataupun mungkin ada kemungkinan kesalahan yang disengaja. Pun bisa jadi hal tersebut terjadi karena faktor alam.

Seperti beberapa hari ini setiap sore selalu diguyur hujan berimbas pada koneksi internetku, mo nyalahin provider kok kayaknya dari dulu juga koneksi ga cepet2 amat, mo nyalahin modem, toh selama ini dialah partner setia yang selalu nemenin begadang tiap malam, asal bisa buat komen asik deh. Nah berhubung ujan mulu, jadi kadang koneksiku gagal dijalan, beberapa kali bikin komen di postingan orang, gitu di refresh/ ntar nengok lagi ternyata

KOMENKU NGGA ADA!!!!!!!!!!!

Hahahaha ya sudahlah, maapken teman, klo beberapa hari ini liat HS ku nongal nongol ditempat kalian tapi ga nitip komenan, bukan tak mau komen bukan, tapi ini karena ada si hujan

Opor Tempe

Makanan paling maknyus selama lebaran jelas ketupat disanding opor ayam, tapi yang namanya manusia klo kepepet ngga ada rotan akarpun jadi. Waktu pulang mudik kemaren dirumah bude aku lihat masih ada stok opor sisa hari pertama, daras otak ngeres dipikiranku cuma ada satu statemen

"wah kebetulan nih masih sempet bisa ngerasain opor di sana sini" pikirku.

Begitulah acara makan bersama akhirnya dimulai, sebelumnya bude sempet bisik2,

"yo ati2 lho opore okeh jebakane"

Tadinya aku mikir jebakane opo? paling ngiris jahenya segajah2 jadi bisa bikin keki klo sampe salah nyokot, tapi ngga papa bude, saya sudah terbiasa ketipu gituan jadi sekarang ga mungkin ketipu lagi.

Lha begitu giliranku nyendok opor baru deh aku sadar klo ternyata opornya isinya adalah opor tempe dudu opor ayam, hahahaha hasyem pantes budeku dah kasih warning, akhirnya aku colak colek tuh opor di piring, pakdeku yang juga ga sadar klo tuh opor isinya banyakan tempenya protes

"Hish buruan ngambilnya, gantian sing antri"
"Sik pakde, nggolek sik pitik, awit mau ngileng2 telung biji kok isine tempe kabeh"
Barulah setelah pakdeku nyokot jatah opornya, mak plekenyik

"Wah jebul aku yo kejatah tempe to?"

Wakakakakak, orang rumah langsung pada ger ndenger omongan pakdeku. Dalam hati mbatin.

"makanya De, don't judge a book by the cover"

Dan akhirnya setelah ngileng2 dan ngutik2 beberapa biji, akhirnya pilihanku jatuh ke sosok yang emang mirip daging ayam. Aman bathinku, akupun beringsut2 mundur dan ndodok dipojokan sambil nonton tipi, dan begitu aku makan Mak Plekenyik, hasyem jebul ternyata yang kuambil lagi2 tempe!!!!


"Oalah De, ki usum e lebaran kok yo ngopore mung tempe ta????"

*sambil mutung liatin budeku yang cengar cengir di ujung sana*

Kepunthal punthal

Belum selesai rasanya diuber2 buat acara mudik ke kampung halaman, lebaran ke 2 setelah sampai di cilacap langsung molor sebagai pembalasan tidur dijalanan malam sebelumnya, bangun siang2 tapi kok rasanya matanya masih merem melek, terus terang berhubung mudik kali ini nebeng mobil bareng orang rumah jelas ga mungkin seliweran buat sekedar maen ke tempat temen2 yang agak jauh

Sore2 cuma nongkrong di depan rumah sekalian nyegat anak2 yang kebetulan numpang lewat buat diajak salaman doang, baru malemnya mulai jalan sekedar buat njaluk ngapura ke tetangga sebelah rumah yang rumahnya memang searah sama warnet, dan tentu saja selalu diakhiri dengan syawalan ke warnet tersebut, mbukak mulkilpi dan dilanjut bikin posting, kebetulan yang jaga sodaraku, jadi ngibrit deh sampe jam 11 malem di net. Pulang2 ke rumah masih sempet nyari modem flash punya sodara buat googling ala kadarnya dan dilanjut ngebo sampe pagi.

Pagi2 dibangunin buat sholat subuh, jalan gontai ke belakang, di dapur bude lagi bikin kopi 2 gelas, hmmm wah 2 gelas tu pasti buat 2 pakdeku yang masih tidur, dulu klo da simbah juga pasti dah sarapan kopi jam2 segitu. Iseng2 aku deketin budeku yang asik ngudek2 gelas.

"Pengen dibikinin juga yo?"
"Hooh de"
"Ya wis kuwi gelase, kae sendoke, gulane neng kono, kopine ki tinggal dikit"

Hmmm aku langsung prengat prengut, kirain dah berbaik hati nawarin mbikinin kopi taunya nawarin buat mbikin sendiri wis sama aja boong nek ngono,

"Mengko bae lah tak sholat sit" kataku ogah2an

Abis sholat nengok dapur beneran masih ga dibikinin yo wis mutung wae lah mending bablas tidur lagi

Duhur dibangunin sama bokap,

"Wis cepet tangi, adus, sholat, siap2 yo balik neh neng jogja"

"What???"

Asem tenan, mudik ke cilacap belum ngerasa bener2 melek, belum bener2 jalan2, ealah dah diajakin balik ke jogja, ya wis, jam 2 siang kita pulang juga ke jogja, sialnya baru sampe di Slarang sudah kejebak macet, nyampe gombong dah bilang masku, belok aja ke Daendeles, biarpun ga da warung yang penting lancar jaya. Tapi mas ku cuek bebek, aku sih ngerti dasarnya dia pengen makan di lesehan alun2 kutoarjo, jadine mbok aku dah bilang mpe berbusa ngajak lewat Daendeles yo tetep wae cuek, jadi deh kita bermacet2 ria dari Cilacap sampe Prembun, gondok juga sih jalan dari tadi kek siput mulu, supirnya dikasih alternatif jalan yang lancar yo masa bodoh, mosok ya o harus pake acara demo mogok minta diturunin dijalan???yo wis trimo ngelek mangkele wae, healah begitu nyampe kutoarjo da pengalihan jalur, yang artinya kita ga bisa mampir ke alun2 kutoarjo buat makan.


Masku yang dari tadi kalem ngadepin macet akhirnya blingsatan, ganti mutung akhirnya ngebut cepet2 biar sampe jogja, jam 12 tet akhirnya sampe juga dirumah, hoalah jyan, kemaren ki jadine mudik syawalan po mung ngajak tidur di cilacap to??? Boro2 punya waktu buat nyari oleh2 wong sungkem sana sini wae durung wis tekan jogja lagi, Yo wis diterima aja, because as homy as jogja, meh piye meneh ta?

*barusan jogja da gempa lagi po? ga ngerti, lagi ga uptodate soalnya*
*poto ngembat punya ngalorngidul.com kayaknya, lali je*

Mudik Juga

Akhirnya sampe juga di tanah kelahiran, walaupun harus melakukan perjalanan estafet sejak sholat ied, pertama yang dituju sungkem dulu ke tempat simbah di gunungkidul, sekitar 50km arah tenggara jogja, abis tu pulang ke rumah, nyampe di jogja pas magrib, harusnya siap2 buat mudik ke cilacap tapi coz aku ada urusan yang sudah terlanjur dijanjikan ga enak klo sampai ga jadi, akhirnya ngajak bokap berhujan2 ria ke arah utara, pulang jam 9 malem langsung packing ala kadarnya n meluncur ke cilacap.

Tadinya aku pengennya berangkat hari ini saja biar istirahat dulu di jogja, tapi coz mas ku dah ngebet pengen pulang ya deh gapapa toh jatah supir emang bagian dia, yo wis manut supire, ealah akhirnya beneran dia nyerah, dah malem dah capek dibantu lampu mobil yang ga beres, coz beberapa x mati n diganti sekringnya, ganti lagi mati lagi, ya udah akhirnya semalem tidur di pinggir jalan deh (di dalem mobil maksudnya)n baru jalan lagi abis subuhan.

Nyampe rumah langsung buka lappie niatnya sih ngempi, eh ternyata StarOne disini ga ada sinyalnya, beuh, padahal di semua tower BTS ada di sebelah rumah, ya Indosat ya Telkomsel ya XL ning kok yo iso, neng ngisor tower kok malah ga entuk sinyal, masih untung da sodara yang bawa modem telkomsel flash tapi ya tetep rebutan, ha yo wisss mbange manyun manyun tak berujung mosting dari warnet wae, demikian laporan mudik ga jelas. Sekian dan terimakasih

Menjadi dewasa

Hari demi hari umur kita berkurang satu demi satu, dari perjalanan yang setahap demi setahap ini kita mulai menemukan dan membentuk apa yang kita sebut pendewasaan baik dari perkembangan secara fisik maupun secara psikis. Teringat sebuah ungkapan "menjadi tua itu pasti menjadi dewasa itu pilihan", tapi terus terang saya sendiri bingung dengan yang dimaksud dewasa seperti apa? benarkah seorang yang dewasa digambarkan orang yang memiliki wawasan luas dan mampu bersikap bijak terhadap sesuatu?

Lalu, kenapa ketika dewasa sebuah perbedaan pendapat sudah cukup untuk membuat orang saling membunuh? atau mendendam begitu lama? bukankah ketika kita masih anak2 kita terbiasa bertengkar hari ini dan bermain bersama lagi di esok hari? seolah perkelahian itu tidak lebih dari permainan yang biasa kita mainkan dan kita tidak pernah menjadikannya alasan untuk membenci orang lain?? Setiap manusia yang belajar membawa pengetahuan awalnya, dan suatu saat akan bertemu sebuah permasalahan baru, mungkin akan mengubah hipotesis dari pengetahuan awalnya, atau justru makin menguatkan pemahaman akan pengetahuan yang dimilikinya? Tapi kenapa setelah beranjak dewasa, kita sulit memaafkan kesalahan orang lain, terlebih jika harus memaafkan kebenaran orang lain??

Jika dunia ini hanya berwarna hitam saja bukankah kita hanya akan melihat gelap saja? Dan jika dunia hanya berwarna putih bukankah mata kita akan buta karena silaunya?? Biarkan dunia berwarna, biarkan kita berbeda, sama tak selamanya indah, dan berbeda tak selamanya menjadi masalah, tapi kenapa begitu sulit bagi saya memadukan dua warna yang berbeda, merah dan biru mengapa tak bisa hidup berdampingan? bukankah mereka lebih dekat dibandingkan air dan api?? Begitu sulitnyakah membuat seseorang berkaca dari sudut pandang kita? atau sebegitu angkuhkah kita sehingga tidak cukup mampu berempati pada cara pandang orang lain?

Setidaknya, beberapa hari ini saya sedang berusaha berbicara pada diri saya, apakah saya telah dewasa? apakah saya cukup mampu memaafkan kebenaran orang lain? apakah saya cukup berbesar hati untuk mengakui kesalahan2 saya? Tapi untuk memilih bagian mana yang seharusnya berisi warna putih dan mana yang harus saya tumpahkan warna hitam, saya masih cukup sulit menerimanya, dan bagi saya ini dilema, karena setiap opsi memiliki resiko yang sama besarnya, merasakan kehilangan untuk kesekian kalinya, saya hanya ingin memadukannya dan mendapatkan sebuah elegi yang harmonis untuk semuanya, tapi sepertinya elegi itu hanya mampu terlukis di dalam benak saja

Yah mungkin saya masih belum mampu menjadi dewasa, dan masih perlu mencari arti dibalik semua ini
postingan ini serius, suer deh, sedang dalam dilema, dan tak tahu harus gimana hufftttt

Lebaranku kali ini

Ga mudik (ga) asik

Udah jadi tradisi di tanah air setiap menjelang lebaran diramaikan dengan rombongan orang2 yang ingin kembali ke kampung halaman demi merayakan lebaran bersama orang tua di kampung, dan sejujurnya keinginan yang sama aku rasakan, pengen juga ikut mudik menjelang lebaran, tapi sepertinya untuk tahun ini tidak akan terlaksana. Mungkin baru sempet ke cilacap hari ke dua/tiga lebaran.

Aku lebih suka naik motor sendirian dibanding pulang rame2 pake mobil bareng keluargaku, alasannya simpel biar di cilacap aku bisa puas main ke tempat temen yang jauh2, n bisa berlama2 bernostalgia disana sebelum pulang ke jogja. Yah setidaknya dulu ada saja alasan yang membuatku betah berlama2 disana. Dan mungkin sekarang yang paling aku rindukan adalah bertemu teman2 di malam takbiran.

Kenapa malam takbiran? karena disitu semua anak keluar, entah sekedar ikut takbiran atau sekedar nongkrong2 di pinggir jalan tapi semua anak dalam presensi dipastikan hadir. Meskipun dalam tanda kutip, malam penghujung bulan puasa ini jauh dari bayangan itikaf, sholat malam dan takbir yang mengisi hati teman2ku, justru sebaliknya, setiap malam lebaran, hampir bermacam2 jenis minuman keras ada, aku tidak tahu secara pasti sejak kapan tradisi ini ada, waktu kecil tidak ada tradisi ini, meskipun kemudian aku pernah menjadi bagian tradisi ini, Oh tidak, aku sudah tidak lagi merindukan minuman itu, tapi aku merindukan kebersamaan yang memang cuma aku dapatkan ketika malam lebaran. Sisanya begitu menjelang pagi sampai habis hari idul fitri suasana berubah sepi karena anak2 masih terlarut dalam mimpi. Lebaranku mungkin tak seberarti, seindah dan semeriah lebaran kalian, tapi aku merindukan saat2 kebersamaan dimana kami saling berbagi dan bertemu kembali.


Mungkin tahun ini ketika aku tidak hadir di tengah2 mereka, tidak hadir pula miras2 kebanggaan mereka, semoga, dan untuk selamanya