Saturday, November 20, 2010

Perum Kayangan

Rumahku emang terbilang jauh dari jogja, padahal menurutku sih biasa aja, cuma jl wates km7 trus masuk ke dalam kira2 2,5 km. Berhubung SMAku ada di daerah timoho temen2ku rata2 berasal dari dalam kota, klopun jauh ga sejauh rumahku.

Makanya ga heran klo temen2 SMAku langsung ampun2 begitu diajak maen kerumah, berasa maen ke kutub. Iya sih daerahku emang masuk kabupaten Sleman bagian paling ujung barat daya, sebelah barat dan timur dah masuk kabupaten Bantul.

Dulu pasca reformasi keluargaku mulai pindah secara estafet dari Cilacap, n aku dapet jatah terakhir karena nyelesein SMP di pinggir Alaska*ret. Aku sempet protes sama ibuku kok beli rumah di daerah terpencil, jauh dari kota, jauh dari jalan raya?? mana dipucuk gunung begini, ibuku beralasan sih pengen tenang ga keganggu sama suara kendaraan yang bising klo malem.

Ada untungnya juga tinggal di daerah gunung2 begini, berasa tinggal di villa, waktu gempa dulu rumah2 yang ada di daerah perbukitan nyaris aman dari kerusakan sedangkan yang di daerah datar rata2 banyak yang roboh. Tapi jangan tanya masalah sinyal hape, ibarat kata bukan tempat yang menarik buat promosi produk lha wong kabel telpon aja ga nyampe ke perumahanku kok!!!

Pernah kenalan sama beberapa orang yang tanya2 rumahku

"tinggal dimana mas?"
"balecatur mas, atasnya tempat komando FPI DIY-Jateng"
"Oh.... tau perum kayangan ga mas? ada temen ibuku disana"
"wah disana ga ada namanya perum kayangan mas"

Setelah dia ngasih tahu ancer2 perum yang dimaksud aku langsung cengar cengir,

"Nek gitu temen ibune sampeyan tetanggaku no mas, tapi jeneng perumahanku ki dudu perum kayangan je"

Jebul nama perum kayangan disematkan karena perumahanku letaknya jauh diatas bukit, jadi klo orang2 mo main ke perumahanku harus ngeden gas kendaraan masing2. Oalah begitu toh, ya maklum wong setahuku di perumahanku cuman ada dewa begadang doang kok, ga pantes disebut perum kayangan

gambar mbuh darimana sik jelas hasil bisikane mbah google

Post a Comment