Thursday, August 5, 2010

Inkonsisten

Ada beberapa hal yang masih sangat susah untuk aku jalankan dalam tahap menjadi seorang yang dewasa, dari segi fisik mungkin tubuh sudah terlanjur menjadi tua (huekss) tapi psikis kok rasanya masih pengen jadi anak SMA, yang masih hobby main2 aja.

Dua tabiat yang paling ngenes yaitu inkonsisten dan susahnya mengemban tanggung jawab, ga tau kenapa ketika aku dihadapkan pada sebuah persoalan aku malah lebih suka mengerjakan persoalan lain yang ga terlalu penting dan mepet, malah yang sering terjadi kebablasan dalam ritual menyenangkan diri sendiri, misalnya ngempi

Kemaren lagi asiknya jalan2 sama temen, nyobain macem2 wahana kek di dufan, eh tiba2 sadar *busyet kok ni mimpi lama bener, jam brapa yah sekarang???*
dan begitu buka mata

JAM 11 SIIAAAAAAAAANNNNNNNGGGGGGGGG!!!!!!!!!!!!!!!

AFFUUUUU KUDUNE AKU KI MAU NGAJAR JAM 7!!!!!!!!
INSOMNIA KUTU KUPREEEETT!!!!!

Apalagi klo urusan ngampus, duh ga habis rasanya ide bonyok ngasih pelicin biar aku mau rajin ke kampus, belum sama orang yang selama ini dah keki nungguin aku mentas dari bangku kuliah. Malah dia sering pasang badan

"Wis mas, mending dewe rabi wae saiki, mbange ga ono wong sik iso nlateni kowe, nek ono aku kan kowe ra iso polah"

Grrrrr, penyakit nih anak, klo dah ada maunya memang harus terlaksana, biarpun harus nyatronin rumahku setiap hari, khusus buat ngebangunin aku yang lagi tidur, dibilang mangkel sih banget banget, wong kadang aku blas belum bisa merem dah digeret ke kampus. Tapi emang kesalahan ada pada aku, yo dengan amat sangat terpaksa sekali manut wae, mandi ngantuk2 ke kampus, tapi ya cuma nongkrong di kantin hehehe

Semalem dapet pula sms dari adek kelasku

"Mas mas kowe masuk DPO ne bu Sri lho"

Hmmm, kupret bener, batinku kenapa baru sekarang sih aku dijadiin DPO??padahal klo saja dosenku itu ngga berbelit2 waktu aku masukin proposal skripsi juga paling ga sekarang aku sudah bisa memulai penelitian, mungkin aku juga dah melepas gelar mahasiswa veteran dan ganti jadi pengangguran, tapi apa iya salah dosenku???

Ya sedikit banyak penolakan dosenku emang bikin keki, gimana ngga disodorin judul ini kurang, pengen itu, disodorin itu nolak pengennya gini, jadi inget semester pertama dulu, aku sempat dibikin setress dosen satu ini. Waktu itu praktikum alat ukur dan pengukuran, berhubung praktik ngukur mengukur sebenernya cuma butuh waktu 10 menit sedangkan jam praktikum 4 x 45 menit jadi sebelum kita praktik dosenku nyuruh anak2 ngitung2 dulu, nge range2 kira2 berapa sih nilai yang akan didapat dari pengukuran nantinya?

Memang trik ini cukup bagus, jadi ketika praktikum nilai hitung2an itu bisa jadi ancer2 klo2 nilai pengukurannya memiliki error yang banyak, klo errornya banyak berarti kami harus nganalisis kenapa bisa terjadi hal seperti itu?apakah kesalahan praktikan atau alatnya yang udah geblek???

Sebelum kita praktik, tiap anak harus nyerahin hasil itung2annya, klo menurut bu dosen OK baru boleh praktik, dan tibalah giliranku nyerahin hasil perhitunganku, aku sendiri lupa apa yang aku hitung tapi pada intinya aku menggunakan rumus yang berbeda dengan yang ada di jobsheet, tapi hasil perhitungannya tetap sama, dan itu memicu dosenku untuk bertanya

"Lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama apa engga???"

Coz kedua2nya sama2 bernilai sepuluh ribu aku jawab dengan mantap

"SAMA BU"

"Yo ndak bisa, wong yang satu jumlahnya dua lembar yang satu cuma selembar kok"

"Oh, gitu yah bu???"

"Ya, nah sekarang lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama engga??"

"BEDA BU"

"Yo sama, wong jelas dua2nya nilainya sepuluh ribu kok!!!!!!!!"

JANGKRIKKKKKKKKK

**postingan orang belum tidur semaleman emang menyebalkan harap dimaklumi**

Post a Comment