Friday, March 12, 2010

Pepesan Kosong

Seperti anak2 kecil lainnya aku paling seneng didongengin dongeng2 rakyat, biasanya sebelum tidur almarhumah ibuku harus ndongeng minimal 2 judul buat pengantarku tidur. Dulu waktu di desa yang namanya majalah anak2 tuh ga ada, praktis klo udah bosen sama dongeng2 itu2 mulu biasanya aku nyari buku cerita di perpus SD. Itupun bukunya terbatas, jarang yang bergambar, rata2 novel kayak siti nurbaya atau pun kisah 5 sekawannya Enid Blyton, klopun yang bergambar paling koleksi koran Bahari di rumah budeku, or majalah kuncung sama majalah satu lagi yang udah lupa namanya. kadang aku juga mampir ke tetanggaku buat baca komik mandarinnya Tiger Wong. Tapi yang paling the best buatku adalah komik Mahabarata nya R A Kosasih yang terdiri dari 4 buah buku gede2 dan super tebel.

Dulu waktu kecil aku paling suka sama pelajaran sejarah, klopun aku dah bosen sama dongeng kancil nyolong timun, atau keong mas aku minta ibuku buat ndongengin kisah Diponegoro atau Hasannudin, sejarah kan ada tokohnya, ada musuhnya ada ceritanya jadi seru ga kayak IPA or matematika yang engga ada tokohnya kagak ada musuhnya apalagi ceritanya... hehehe

Buat anak kecil seumuranku buku cerita bergambar adalah sesuatu yang keren apalagi klo full color, karena di desaku ga ada penjual koran, alhasil keinginanku untuk punya buku cerita bergambar sering kepentok keadaan, parahnya kadang bapakku ngajak muter2 ke rumah temen2 guru2 SD lain tadinya sih buat ngeneng-nengke aku klo lagi ngebet pengen dapet buku cerita baru, eh hasilnya malah dapet LKS-LKS dari beberapa penerbit n disuruh ngerjain tuh LKS sampe selese...peeeh

Ibuku paling benci sama yang namanya komik dan Ebeg (seni kuda2an tradisional kayak
jathilan atau kuda kepang) aku dilarang nonton pertunjukan ebeg karena itu tradisi yang penuh aroma kesirikan, sedangkan komik ibuku benci karena cuma ada komik Pepesan Kosongnya Tatang Suhenra yang dijual penjual2 mainan di tempat2 hajatan yang isinya cuman kisah Petruk Gareng klo ga lagi ketemu janda ya pasti ketemu demit.

Berhubung aku hobby baca komik n ga ada toko yang menjual buku cerita anak2 praktis aku akhirnya berburu komik Pepesan Kosongnya Tatang S tiap ada acara hajatan di desa. Terus terang aku ga pengen ketahuan sama ibuku jadi komiknya selalu aku sembunyiin di bawah kasur, lemari atau tempat2 lain. Konyolnya juga aku paling takut sama cerita hantu, padahal di Pepesan Kosong pasti ada crita hantunya hihihi

Setelah ibuku meninggal tahun 1996, Alhamdulillah Bu Lik ku bersedia menggantikan posisi ibuku di keluargaku, dan mulai saat itu aku berkenalan dengan majalah2 anak2 yang lebih bermutu semacam Bobo dan Aku Anak Saleh. Kadang aku juga diajak mencari komik2 lain yang lebih bermutu. Dan berhentilah aku mengkoleksi Pepesan Kosong yang baru aku tahu arti nama komik itu bertahun2 berikutnya.

Sampe hari ini aku masih meneruskan kegemaranku membaca, buat aku komik masih tetap punya banyak kelebihan terutama untuk memancing anak2 kecil gemar membaca, masih banyak komik yang lebih bermutu tidak seperti Pepesan Kosong, yah seandainya ibuku masih hidup tentu ibu bisa memahami alasanku tetap menyukai buku cerita bergambar yang bernama komik.

Post a Comment